FDR UNTUK SATRIA FU, Ban Tubeless FDR nyaman dan traksi yahuud


Suzuki Satria FU 150 kesayanganku aktivitas mingguan kuajak melintasi jalanan yang berjarak sekitar 70an KM. Jalanan yang bukan seperti di Jawa, yang ramai dan banyak bengkel jika terjadi sesuatu dengan tunggangan kita. Jalanan yang kulewati ini sepi, kanan kiri hanya pepohonan hutan, bahkan seringkali aku mengendarai motor sekitar 2 jam tak bertemu orang sama sekali. Tak semua orang punya nyali besar untuk melewati jalanan ini sendirian.

Untuk mengurangi rasa khawatir kalo-kalo ban motor bocor di tengah perjalanan aku berniat mengganti ban bawaan Satria FU yang TubeType dengan ban Tubeless. Secara ban Tubeless lebih safety dari ban tubetype. betul gak..?? Setelah  googling, memilih dan menimbang dan cari-cari rekomendasi pilihan ban, akhirnya  aku memutuskan untuk memakai ban FDR.  aku meluncur ke kota kabupaten (Masohi) untuk nyari ban merk tersebut. huff... hasilnya nihil... gak ada tubeless FDR. Terpaksa deh harus nyebrang pulau ke Ambon. Akhirnya dapatlah Toko Ban di Ambon (depan Ambon Plaza) yang ngejual FDR.  Akhirnya Aku pilih Sport XT dan XR, dengan harga 350K perbuah. Padahal dari googling harga di jawa sekitar 275K. Mahal memang, maklum harga Indonesia Timur. Sport XT untuk depan dan XR untuk Belakang. Kode pada ban Keduanya sama-sama berukuran 90/80-17 dan relatif belum lama di produksi. Untuk Pentilnya dapet yang besi dengan Harga 15K perbuah. relatif murah.

Tahap pembelian selesai, dilanjutkan dengan tahap pemasangan. Awalnya sempet worried juga, aku nggak mau pelekku cuil, gompal ataupun bengkok gara-gara perlakuan saat pemasangan. Alhamdulillah aku dapet bengkel yang recomended untuk pasang ban tubeless. Pemasangan bisa dikatakan sukses. ongkos juga relatif murah.. 20K.

Tahap selanjutnya adalah Test Ride, aku jajal putar-putar Masohi. Untuk jalanan aspal baik basah ataupun kering ban  relatif lebih menggigit. Untuk manuver menikung juga stabil. Saat di jajal ke jalanan tanah berkerikil untuk jalan lurus diatas 60km/jam, roda belakang terasa slippery. selain itu kerikil dan tanah yang terbawa ban dan masuk ke kolong spakbor depan bikin suara berisik. karena ban depan ukuran lebih besar dua step dari ukuran standar, jadi jarak roda dengan spakbor sangat tipis. Tapi secara keseluruhan relatif memuaskan.


Juru ketik Honorer : Yunan Hari: 18.48.00 Kategori:

3 Komen penuh makna..:

  1. mas kalau di sf masuk gak tuh apa harus diganti velgnya ?

    BalasHapus
  2. kalo belakang pake 110/90/17 harus ganti pelek ga broooo??? hehehehe mv nie ane tertarik nie pake ban gede..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayanya harus ganti velg gan.. coz save-nya maksimal naik dua step dari ukuran standarnya.

      Hapus