Mata Kabur, Kurang Tidur

Pulang dari acara IDI di Masohi kemarin. Otak sudah di-refresh dengan kegawatdaruratan Mata, Penyakit dalam, Bedah dan Anak. , Perut juga udah di kasih deversifikasi pangan. Status mental ada perbaikan walau belum maksimal.
*Lumayan...

Beberapa jam sesampai di Arara dapet laporan kalo Ny Klenyem ( bukan nama sebenernya ), umur lebih dari 35 tahun, mau melahirkan. Sekarang lagi ditangani dukun bayi. Jiangkrik..., padahal jauh sebelumnya sudah diberi penjelasan untuk melahirkan di RS saja. Karena ada riwayat persalinan sebelumnya dengan caesar. Bisa partus normal, tapi beresiko. Nah untuk meminimalisir resiko dan mengantisipasi kemungkinan-kemungkinan buruk harusnya partus di sarana kesehatan yang komplit. Takutnya dalam proses persalinan ada kendala, ngerujuknya susah. Tau sendiri sini kliniknya ditengah hutan, dokternya cuma dua unit, saya dan mamanya Najwa, peralatan terbatas, transportasi susah. RS terdekat saja 4 jam  dan belum ada dokter ahli kandungan.. 
*Jamput kon iki...  ndoktere ae rak wani, iki lak malah nak ndukon... yok opo rek... 

Sore mo maghrib, Bu Klenyem dah di atas tandu digotong rame-rame ke klinik. Dukunnya angkat tangan, persalinannya macet. *Nah looo....  Segera dilakukan pemeriksaan di klinik. Hasilnya pembukan sudah lengkap, ketubannya sudah pecah 10 jam sebelumnya,  tapi HIS atau kontraksi otot rahimnya lemah, dan kondisi bu Klenyemnya sendiri sudah lemah.. Sesuai SOP dan protap Klenyem  harus di Rujuk. Tapi untuk merujuk, jelas gak mungkin, karena RS terdekat yang ada dokter kandungannya sekitar 8 jam perjalanan laut dan darat. Bisa-bisa koit dijalan. Didorong pake obat pacu persalinan ( uterotonika ) gak mungkin, Dinding rahimnya bisa jebol karena pernah di sectio caesar. Di vacum forceps jelas gak mungkin.. karena emang gak ada alatnya... 
*Apa balikin lagi ke dukun bayinya saja ya ???

Bener kata para dosen-dosenku dulu, ujian paling susah adalah saat berhadapan langsung dengan pasien. Karena tak jarang "soal" yang dihadapi gak ada di text book. Jadi untuk dapetin jawabanya harus improvisasi, tetapi masih dapat dipertanggung jawabkan sesuai kaidah kelimuan.

Sudah jelas sekali kalo sesuai SOP dan Protap-nya, ilmu yang didapet selama makan bangku kuliah dulu dapet pasien kaya gini penanganannya seharusnya di rujuk RS yang sarana medisnya komplit. Tapi kondisi lapangan jelas berkata lain. Dengan modal berjuta kenekatan dan seupil pengetahuan, persalinan harus tetap dilanjutkan. Nelpon ke kelega yang baru sekolah Spesialisasi juga kulakukan. Lagi-lagi advice yang diberikan hanya bisa berjalan di sarana pengobatan yang langkap dan standar.  Gakpapa deh, Setidaknya bisa menenangkan pikiran, kalo sampe Ny Klenyem dan bayinya tidak tertolong bukan karena kurangnya usaha tapi memang sarananya dibawah standar.

Eksekusi dijalankan.. Perbaikan kondisi pasien, mengedukasi mengejan yang benar, dibantu dengan uterotonika alami dan dengan sedikit memperlebar jalan lahir (episiotomi). Dengan kuasa Allah,  Alhamdulillah Ny Kleyem akhirnya bisa dibantu persalinannya dengan lancar walau harus gambling... Bayi laki-laki, lahir dengan berat 3500gram, panjang 51cm lahir dengan normal. Tapi kondisi APGAR score si bayi kurang bagus. Resusitasi untuk bayi dilakukan semaksimal mungkin. Tapi lagi-lagi kendala peralatan. Oksigen dalam tabung gak tersedia. Adanya hanya oksigen no charge for use... hampir 2 jam diresusitasi suction dan genjot pake ambu bag. APGAR skore blom membaik, naiknya cuma 2 poin. Lepas resusitasi anjlok lagi. Daripada terlalu beresiko, akhirnya bayi tetep harus di rujuk juga....

Huuuhhh... Kerja mengejar nyawa... Mata kabur, kurang tidur... dikerjain pasien...
Tetangga-tetangga taruhan bola... kok ini malah taruhan nyawa.... Wong gemblung...!!!



Juru ketik Honorer : Yunan Hari: 09.22.00 Kategori:

22 Komen penuh makna..:

  1. kalo kabur musti dikejar dong..?
    haha

    BalasHapus
  2. dirampungno sek mas.... bar iku turu 3 dino... wokkee...

    BalasHapus
  3. Lumayan bagus artikelnya
    Tapi saya kurang ngert tuh percakapan bhs jowo nya ?
    thanks :)

    BalasHapus
  4. Cerita yang menarik , upps tapi aku gak ngerti bahasa jowonya masnro.. salam kenal aja ya :)

    BalasHapus
  5. makasih infonya silahkan ngelink balik http://kingdomkeren.blogspot.com/2012/06/keretaminikucom-produsen-kereta-mini.html

    BalasHapus
  6. Jangan Terpengaruh sama lIngungan Beroow :)

    BalasHapus
  7. cape fisik cape hati juga kayanya ya mas bro.. menarik sekali artikelnya tapi sim abdi ga ngerti bahasa jowonya tuh mas...hehehe

    BalasHapus
  8. betuull kurang tidur emang ngapa2in jadi gak enak

    BalasHapus
  9. Saya juga sering kurang tidur, kebangun terus tiap tengah malem. Jadi keseringan ngalong terus hehe..




    _________________________
    Blog Informasi dan Multimedia

    BalasHapus
  10. kurang tidur, bikin badan kurang fit, cepet capek, gampang sakit dan yang jelas bikin ngantuk...

    BalasHapus
  11. Good news gan, salam kenal

    BalasHapus
  12. info yang sangat aktual tajam, dan terpercaya... heeheee

    BalasHapus
  13. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  14. hampir rata2 blogger dan facebooker mempunyai kebiasaan yg sama, susah tidur malam.... akhirnya ngalong dech hehe... ok bro thanks ya :)
    Sepeda Motor Bebek Injeksi Kencang dan Irit Jupiter Z1

    BalasHapus
  15. Terima kasih atas informasi yang sangat menarik ini =))
    Agen Casino
    http://goo.gl/lNMX3D | http://goo.gl/sCBswn | http://goo.gl/eQV9d3 | http://tinyurl.com/plzqfn6 | http://pour.pw/865664
    Agen Bola

    BalasHapus