Kemasan Yang Menarik

Nggak ada yang penting saat saya pergi ke Puskesmas Kemarin. Seperti hari-hari biasanya. Pasien, Obat, Pemeriksaan, Homevisite semua dilakukan seperti biasa. Pulang Puskesmas juga seperti biasa, nggak ada yang istimewa. Sesampe di rumah dinas sayur kesukaanku dah didepan meja. Sayur daun katuk ( Sauropus androgynus). Awalnya sayur katuk bukan merupakan sayur favorite. Gara-gara di Saleman susah cari sayur, akhirnya yang gampang saja. dan dipinggir-pinggir pagar tetangga banyak. Sesuai pribahasa nenek moyang Witing tresno jalaran kepekso.  Akhirnya katuk menjadi santapan rutin saya saat pulang dari Puskesmas. 



Jangan melihat daun katuk "hanya" sebatas tanaman pinggir pagar. lihat secara keseluruhan. Berapa banyak Kandungan serat, vitamin, dan mineral yang terdapat tiap helai daunnya. Konon katanya, dan terbukti di diri istri saya sendiri, daun katuk memang mujarab untuk meningkatkan produksi ASI. Memang nggak melulu daun katuk saja untuk menambah produksi ASI. Banyak. Konsumsi vitamin dan makan minum yang cukup juga sangat disarankan.  Walau makan daun katuk satu karung, kalo minum kurang dan stress gara-gara suami nggak pulang-pulang ditambah tagihan utang bejibun bisa saja ASI langsum mampet. 

Memeberikan ASI secara eksklusif masih kurang diminat ibu-ibu di lingkungan kerjaku. Aku sering harus mengeluarkan jurus-jurus sakti plus ngomel-ngomel agar para ibu  merubah pola pikir "nggak usah diberi ASI". Gimana nggak ngomel, Suaminya cari uang buat makan saja masih nggos-ngosan harus kehutan petik hasil hutan, dikumpulin sedikit-sedikit, di jual keliling kampung, kalo nggak ada yang beli di bawa ke kota untuk di tukar dengan beras. eh malah Ngasih Bayinya pake Susu Formula. dan tanpa alasan yang "reasonable". Kondisi susah kok masih cari susah. Kurang mensyukuri anugrah Tuhan. 

Saya sebenarnya bukan golongan orang yang anti susu formula, tapi bila masih bisa ASI ya kenapa mesti SUSU FORMULA. wong ada yang Gratis kok Cari yang Bayar. memang bukan masalah financial saja, tapi ASI sungguh tak tergantikan. mulai dari ingredients, kepraktisan, hubungan emosional antara ibu dan anak dan masih banyak manfaat ASI.  Kalo kondisinya memang gak bisa memberikan ASI, ya oke lah... misal ibu mengidap HIV, atau dah mengalami Mastektomi dua-duanya..hehehe..

ets lupa,... kemasannya menarik.



Juru ketik Honorer : Yunan Hari: 11.28.00 Kategori:

33 Komen penuh makna..:

  1. makasih infonya sangat bermanfaat.

    BalasHapus
  2. saya setuju gan apa yang di omongkan sama juragan,,,
    terima kasih agn buat infonya,,, salam kenal aja gan

    BalasHapus
  3. the best news. I like it. Dont forget visit my blog dear. Thanks

    BalasHapus
  4. Daun katuk emang bagus untuk ibu yang baru saja melahirkan :)

    BalasHapus
  5. Istri saya dulu waktu menyusui minum air daun katuk. infonya sangat bermanfaat

    BalasHapus
  6. Daun Katuk, baru ingat namanya itu he3, soalnya kemaren pas lahiran dikasih suster sayur ini, dibikin bening. Tapi lupa namanya :) Betul sekali pak, kenapa ya org lebih suka pake susu formula, udah harus bayar, dari hewan, n yg pasti kemasannya tidak menarik :D

    BalasHapus
  7. ha..ha.. artikelnya bagus ada lucuny plus tiptanaman yang bermanfaat keren dapat ide dari mana,bawa-bawa utang segala ha..ha..

    BalasHapus
  8. Hidup daun katuk, Hidup pengiritan, he..he.., keren bro artikelnya. Mantabs

    BalasHapus
  9. gan itu kaya daun kersen bukan daun katuk ya?????

    BalasHapus
  10. ttg kesehatan lg...
    tenkyu info'a...

    BalasHapus
  11. Ya itu memenag bukan daun katuk.. Salam kenal gan..

    BalasHapus
  12. Wah, saya baru tau ada yang seperti itu juga ya.

    BalasHapus
  13. Setuju, daun katuk memang sangat bermanfaat selain mudah tumbuh terutama di Indonesia dan tidak membutuhkan perawatan kandungan gizinya memang sangat banyak, sayang ibu - ibu modern sekarang dengan berbagai alasan lebih menyukai memberikan susu formula.

    BalasHapus
  14. oke banget tuh....
    pengangkatan artikel ok..

    BalasHapus
  15. tempat nya dimana trus nama katuk itu dari bahasa apa?

    BalasHapus
  16. nice info kawan
    thanks for sharing

    BalasHapus
  17. @ Salman: Daun katuk tuh bahasa jawa dan bahasa indonesia juga kok gan. Daun katuk gampang dapat dimana2. kalo susuh ya mending di apotik. beli ekstraknya ada kok, berbentuk pil.

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah, anak saya Full ASI dan tidak mengenal susu kaleng :D

    BalasHapus
  19. kang Tatang :
    Yup, emang asi tetap yang terbaik kang..

    BalasHapus
  20. your articles is inspiration for me

    BalasHapus
  21. your articles is inspiration for me gan coy

    BalasHapus
  22. info yang sangat bermanfaat. Terima kasih :)

    BalasHapus
  23. Mampir nich...
    menarik sekali blog anda, dan saya sangat suka..
    Salam....
    oh ya ada sedikit info nich tentang jasa ekspedisi . Semoga bermanfaat...

    BalasHapus
  24. asyikk tuh kayaknya klo bisa bercanda ria ,,tawa ,, yaps yang pasti makan sayuran kan bergizi .. tapi inget lo segala sesuatu itu jangan berlebihan ,,, karena bisa2 kita kena penyakit asam urat ..

    BalasHapus
  25. klo di kampungg saya ituu namanya kersemm .. hihihi :) rasanya manis ..
    konon katanya pohon kersem ada makhluk gaibnya ..:)hihihihi

    BalasHapus
  26. ikhh ituu kan kersemm .. hahahha

    BalasHapus