Force Majeure : Ambon Bergoyang

Minggu sore mamanya Najwa sudah packing. Baju-baju sudah sebagian di siapkan untuk masuk ke koper. Memang bukan untuk perjalanan hari itu juga. Masih untuk hari Selasanya. Tapi sudah menjadi kebiasaan mamanya Najwa sejak ada Najwa. Setiap akan melakukan perjalanan, selalu disiapkan 2-3 hari sebelumnya. Sebab nggak mungkin kalo packingnya 2-3 hari sesudahnya... itu namanya bongkar-bongkar.

Perjalanan kali ini Najwa dan mamanya akan mudik dari Arara di Seram Utara ke Solo. Bukan perjalanan yang dekat. Dari Arara ke Solo harus melewati perjalanan Darat, Laut dan Udara. Dari Arara untuk ke Ambon ada dua alternatif. Pertama lewat lintas Seram melalui penyebrangan kapal ferry, cara yang ini butuh waktu 9-12 jam. Kalau ingin lebih singkat bisa pilih cara kedua, naik mobil carteran ke Amahai Masohi, kemudian lanjut naik kapal cepat ke Tulehu Pulau Ambon dan lanjut dengan angkutan umum. Itupun butuh waktu sekitar 4-5 jam. Waktu tempuh tersebut belum termasuk kalau selama perjalanan ketemu pohon tumbang ditengah jalan, atau ada trouble selama perjalanan. Sebab yang dilewati mayoritas adalah kawasan hutan belantara.

Saat packing tiba-tiba hape berbunyi.. Jelas bukan telepon masuk melainkan SMS, Karane juarang banget yang bisa sukses nelpon jika posisi HP didalam rumah. Maklum signal Hape masih temennya unyil alias ogah-ogahan. Gak pake lama, SMS langsung saya buka, ternyata dari salah seorang teman yang posisi lagi di Ambon. Begitu dibuka beginilah bunyinya....


Awalnya gak langsung percaya. Soalnya saya sering sekali menerima SMS Hoax . Saya konfirmasi teman lain yang ada di Ambon juga dan ternyata benar adanya... Waduh perjalanannya Najwa delayed tuh. Padahal sudah pesen tiket  pesawat. Terpaksa deh  perjalanan di cancel.

Gimana sih orang-orang ini, Jelas-jelas sudah ditaruh gong Perdamaian di Ambon kok masih pada rusuh saja ....
Apa gong nya kurang gede yah??

Juru ketik Honorer : Yunan Hari: 21.08.00 Kategori:

32 Komen penuh makna..:

  1. namanya juga manusia...
    suka mencari kambing hitam
    tapi gampang diadu domba...

    BalasHapus
  2. manusia itulah manusia :D

    BalasHapus
  3. salam kenal aja mes n good post nya

    BalasHapus
  4. Waduh terus gmn tuch? Perjalanan panjang bngt ampe gnt2 alat transportasi :)

    BalasHapus
  5. wahhhh iya tuhhh ambon lagi kacau, pas hari kemaren juga di pelabuhan sepi,. kapal cuma ngankut 40orang saja biasanya sampe ratusan.. hihi

    BalasHapus
  6. syang sekali yaa musti di cancel, padahal perjalanannya jau banget yaa

    BalasHapus
  7. wah bagus banget isi blog ini

    BalasHapus
  8. ah manusia yg seprty itu taq patut kita contoh...

    BalasHapus
  9. orang orang indonesia mudah terprovokasi..hanya orang yang punya hati dan akal yangtidaka akan mudah terprovokasi..kasian perjalanannya d tunda,sabar....

    BalasHapus
  10. masyarakat indonesia rata2 mudah sekali terprovokasi dan lebih senang menyelesaikan masalh dengan kekerasan dari pada bermusyawarah ato secara kekeluargaan... capeeeeeeeeek deeeeeeccchhhh....

    BalasHapus
  11. Very very nice site. This is recommended site. I like this site because content and layout can inspiration for me.

    BalasHapus
  12. wahh asyikk dong klo gitu....

    BalasHapus
  13. Bgus postnya. . .
    lam knl aja. . .

    BalasHapus
  14. mantap nie sangat menarik ......

    BalasHapus
  15. wah bener bener perjalanan yg jauh,,
    pasti lelah sangat ya

    BalasHapus
  16. I like the pictures in this post, its look taken by pro

    BalasHapus
  17. wah udah packing ga jadi berangkat,,
    sabar aja ya,,mbak sma nazwa nya

    BalasHapus
  18. info nya sangat bagus nie.......
    makasih yah.........

    BalasHapus
  19. Makasih mas ndro ilmunya....nambah2 pengetahuan sedikit nih mas ndro...Ultrasonic Thickness Gauge bagus nih mas ndro

    BalasHapus
  20. Bner thu bikin rese' aj.. yang mau mudik am baliknya juga jadi ribet.... hehehhee... sptinya di hape' sy ad juga thu sms gitu... tapi lupa di inbox ap di outbox.....
    NB : info itu penting yang penting jangan di buat genting ajoo... hehhehehe

    BalasHapus
  21. sama q jga bwt pelajaran kita semua yaaaa

    BalasHapus
  22. wach-wach.....
    kapann za,,,, kita bisa hidup tentram bersama tetangga.

    BalasHapus
  23. Hidup sdh susah jng ditambah susah lagi deh. Thanks for share.

    BalasHapus